Mengurai Benang Kusut Garam Nasional

Awal paruh kedua 2019 ini bisa dikatakan menjadi petaka bagi para petambak garam nasional. Pasalnya, belum juga memasuki masa panen raya, harga garam rakyat di tingkat petambak anjlok hingga Rp500- Rp.300 per kilogramnya. Padahal, tahun lalu saat masa panen raya harganya masih bisa Rp800 -Rp1.000 per kilogramnya.

Arsip Koran

Unit

Diterbitkan pada: 26/07/2019

Data

Awal paruh kedua 2019 ini bisa dikatakan menjadi petaka bagi para petambak garam nasional. Pasalnya, belum juga memasuki masa panen raya, harga garam rakyat di tingkat petambak anjlok hingga Rp500- Rp.300 per kilogramnya. Padahal, tahun lalu saat masa panen raya harganya masih bisa Rp800 -Rp1.000 per kilogramnya.

Anjloknya harga tersebut karena masih banyaknya stok garam akibat impor garam yang berlebihan tahun lalu saat produksi garam nasional melimpah. Impor garam tahun lalu sebesar 2,7 juta ton dari kuota 3,7 juta ton. Sementara, produksi garam nasional berhasil mencapai 2,7 juta ton. Konsumsi garam tahun lalu sebesar 3,9 juta ton, sehingga ada kelebihan stok sekitar 1,3 juta ton awal tahun ini (Kemenko Kemaritiman, 2019).

Ironisnya, meski stok garam banyak, pasokan garam untuk sektor industri seperti makanan dan minuman (mamin) justru kekurangan. Industri mamin membu...

Akses konten artikel berbayar ini

Nikmati artikel khusus Unit yang telah disusun oleh Tim Data Indonesia dengan visualisasi data yang akurat dan menarik.
Rp 10.000 untuk baca artikel
Bagikan Artikel
Terpopuler

Informasi Diunggah

Diunggah oleh : Tim Data Indonesia

Diunggah ulang pada : 06/02/2024

IND

Copyright © 2024 - DataIndonesia.id